Tuesday, 8 November 2011

AnTaRa nOveL PaLinG Be$tttt...Aku BaCa LeRRR

Sinopsis Novel 'Pergilah Sepi'

"Bila Kegirangan singgah di hati, kesepian terus berlalu pergi"

Sinopsis novel: 
Andai jodoh bukan suatu ketentuan, pasti Afiqah mampu menolak kehadiran Syafiq dalam hidupnya. Apatah lagi, perkahwinan itu bagaikan satu pelarian bila terjadinya peristiwa yang mengaibkan.
Terlalu payah bagi Afiqah untuk meminggirkan segala kekecewaan dan menerima begitu sahaja apa yang ditakdirkan. Tanpa sekelumit rasa kasih terhadap Syafiq,bagaimanakah Afiqah mampu menutup kehambaran dan mencipta kebahagian.

Menyedari kesilapan diri, Syafiq cuba sedaya upaya mencorak kehidupan barunya. Meski sukar untuk menembusi benteng kemarahan Afiqah namun jauh di sudut hati, Syafiq mohon akan sampai ketikanya Afiqah mengerti kemurnian kasihnya. Hakikat hatinya tidak dapat dibohongi bahawa Afiqah adalah cinta pandang pertamanya.

Kata orang, kita akan rasa kehilangan apabila orang yang dibenci telah jauh dari mata. Sayangnya, kesedaran itu terlewat hadir dan hanya menambah luka di hati. Di manakah silapnya? Syafiqkah yang telah berubah atau Afiqahkah puncanya? Tertutupkah pintu kemaafan di antara mereka hanya kerana saling curiga dan salah sangka?

Namun, bila Zek, teman lama Afiqah muncul menagih janji, Afiqah tak tega membiarkan rumah tangga Tuminah iaitu isteri Zek yang merupakan kawan Afiqah jua porak peranda. Mentelah Tuminah disahkan mengandung. Kepada Zek dikhabarkan dirinya bahagia bersama Syafiq. Meskipun itu yang dirasa dalam hati untuk meluahkan Afiqah tak berdaya.

Untuk apa menongkah arus, hidup musti diteruskan. Afiqah tekad melupakan segala sengketa dan salah sangka pada Syafiq. Akhirnya, Afiqah menerima cinta Syafiq dan melayari kehidupan dengan bahagia.


Sinopsis Novel 'Cinta 3 Suku'



Sinopsis novel :

‘SKETSA Perang’ di pertengahan jalan menjadi detik pertemuan pertama antara Minah Sewel dan Mamat Tiga Suku. Sejak itu, pertemuan demi pertemuan tercipta. Anehnya, setiap pertemuan dihiasi insiden perlanggaran.

Iman – gadis comel yang nakal dan berperwatakan kasar atas dasar mahu melindungi diri lantaran pengalaman masa silam. Kehilangan abah tersayang menjadikan dia sebatang kara. Kebencian si ibu tiri menambah lara hidupnya lantas dia membawa diri ke kota. Kehadiran Suhaila dan Razif secara tidak dirancang membolehkan dia menumpang kasih dan sayang.

Arie – pertemuannya dengan Iman menghadirkan seorang musuh dalam hidupnya. Si Minah Sewel! Sikap kasar dan mulut celopar gadis itu menimbulkan kejengkelan di hatinya. Tidak seperti kekasihnya yang manja dan pandai menggoda.

Iman dan Arie tidak sehaluan. Seorang ke simpang kiri, seorang lagi ke selekoh kanan. Tetapi, haluan berbeza itu membawa mereka ke satu jalan lurus bernama keserasian. Namun tiada seorang pun menduga lorong yang sedang mereka lalui itu rupa-rupanya penuh dengan onak dan duri.

Sinopsis Novel 'Sepi tanpa Cinta'

"Ku tetap menanti selagi ada rasa di sebalik rindu yang tegar"

Sinopsis novel:

Haziqah, seorang gadis yang mengimpikan kebahagian bersama insan kesayangannya, Yusri. Tapi hajatnya itu terkubur begitu sahaja apabila ada insan yang tak senang dengannya membuat onar sehingga kesucian dirinya dipersoalkan. Yusri yang termakan dengan fitnah itu bertindak meninggalkan dirinya walaupun hari bahagia mereka bakal menjelma tidak lama lagi.

Namun, Haziqah nekad. Majlis perlu dilaksanakan. Yang penting, fitnah dapat ditamatkan. Biarpun Fakrul tidak pernah dicintai, dia rela asalkan kesucian dirinya dapat dibuktikan. Tetapi malang, perkahwinan yang tercipta itu hanya menambahkan penderitaan yang sedia tergalas di bahu. Dia dikeji. Di kasari perasaannya sehingga hancur lebur hatinya.

Cinta Fakrul bukan untuk Haziqah. Hatinya masih mencintai Azura. Gadis pertama yang dicintainya, tetapi sayang Azura curang padanya. Azura tidak setia padanya. Dia benci perempuan yang tak setia. Dia benci pada Azura tetapi kebencian itu di alih pada Haziqah. Baginya semua perempuan sama sahaja. Hatinya menuduh melulu. Dia bencikan perkahwinan ini. Perkahwinan ini tidak pernah dipersetujuinya. Hanya kerana ikutkan kata ibunya dia terperangkap dalam perkahwinan ini. Dirinya memberontak dalam diam. Haziqah menjadi mangsa. Dia tidak peduli perasaan Haziqah. Sungguh dia tak peduli.

 Kejadian malang menimpa Haziqah. Dirinya menjadi mangsa ketidakpuasan hati Melati. Melati mengupah seorang lelaki bernama, Leman untuk menakut-nakutkan Haziqah tetapi Leman ingin memperkosa Haziqah. Mujur Fazkrul datang tepat pada masanya. Leman tidak sempat melaksanakan niat buruknya itu. Tetapi Haziqah yang tercedera dalam usaha menyelamatkan diri, menjadi trauma akibat kejadian itu. Sudahlah diri yatim piatu, dianiaya orang yang dengkikan dirinya pulak. Fakrul berasa bersalah pada Haziqah. Rasa diri gagal menjaga isterinya itu. Walau tiada cinta antara mereka, tanggungjawab diri tetap tertunas dalam hati.

Cinta itu indah. Fakrul tak sedar bila dirinya mula jatuh cinta. Bagaikan tak percaya bila dirasakan cintanya mulai berputik terhadap Haziqah. Fakrul tak tahu apa yang perlu dilakukan agar Haziqah percaya pada pengakuannya. Haziqah bagai sengaja mendera hati dan perasaannya. Dia akui kesilapan diri tatkala di awal perkahwinan dulu dirinya sering menuduh Haziqah. Dan kini dia percaya segala fitnah yang dilemparkan pada Haziqah itu palsu semata. Haziqah masih suci. Dia pasti tentang itu.

Dalam sengketa ada rindu. Haziqah tidak tahu bila perasaan itu datang. Dirinya terlena dengan pujukan Fakrul. Sekuat mana dia menidakkan perasaannya, semakin kuat bayangan Fakrul memenuhi matanya. Dia resah. Egonya tinggi, setinggi gunung kinabalu.

Namun, belum sempat dirinya mengakui perasaan sayangnya pada Fakrul, Yusri hadir kembali dalam hidupnya. Merayu untuk dimaafkan segala kesalahannya. Meminta Haziqah memberikan peluang kedua kepadanya. Haziqah menolak. Bukan kerana dirinya berdendam dengan Yusri. Tapi kerana cintanya hanya untuk suaminya, Fakrul.

Disangka panas sampai ke petang, rupanya hujan ditengahari. Di kala bahagia mulai menjelma, datang badai melanda hidupnya lagi. Hanya kerana berahsia, hidupnya di sisih Fakrul. Sesungguhnya Fakrul tidak dapat menerima hakikat yang Haziqah sanggup melakukan begitu padanya. Selama ini disangkanya, Haziqah sudah dapat menerima dirinya, rupanya dirinya masih di anggap orang asing oleh isterinya sendiri. Kecewa hatinya bukan sedikit.

Haziqah pergi membawa hati yang lara. Pulang ke kampung untuk merawat hati. Melati berasa sudah sampai masanya dia menamatkan segala dendam kesumat yang sekian lama bersarang di hati. Rumah Haziqah dibakar sehingga Haziqah nyaris mati kelemasan terhidu asap. Bayi dalam kandungannya tidak dapat diselamatkan. Haziqah menyalahkan Fakrul atas apa yang berlaku. Begitu juga keluarganya. Fakrul tertekan. Dan mengalah. Dia menurut kata Haziqah yang mahukan perpisahan.

Setahun berlalu. Tiada khabar berita dari Fakrul. Haziqah kerinduan namun ego menghalang untuk dia merisik khabar. Melati sudah menerima hukuman atas perbuatannya. Dia dijumpai dengan tangan terikat tanpa pakaian dalam semak. Leman pelakunya pun sudah di tangkap polis.

Hafiz, abang tiri Haziqah bertindak menemukan mereka berdua tanpa pengetahuan Haziqah. Fakrul mengambil kesempatan ini untuk meminta maaf atas kesilapannya selama ini. Haziqah juga mengakui kesilapan diri. Dan mereka sepakat untuk membina semula rumahtangga mereka dengan lebih bahagia selepas ini.




Sinopsis Novel 'Kau Yang Satu'



Sinopsis novel : 

Kisah bermula apabila Datuk Mustaza ditimpa bencana di tengah lautan ketika memancing di Laut China Selatan. Dan diselamatkan oleh seorng nelayan bernama Sulaiman. Kerana ingin membalas budi hasrat menjodohkan anaknya Taufik dengan Salina iaitu anak Sulaiman di laksanakan.


Taufik menentang keras tindakan ayahnya kerana dia sudahpun mempunyai kekasih iaitu seorang modal terkenal bernama Isabella. Manakala Salina pula sudah mempunyai teman lelaki bernama Zulkifli, anak ketua kampung.

Namun jodoh tiada siapa dapat menghalang. Mereka disatukan walaupun hati dan perasaan diamuk tentangan. Jadi la mereka ibarat orang asing walaupun sebumbung.

Sekian lama serumah akhirnya Taufik kecundang dalam egonya. Tanpa disedari tumbuh bibit-bibit cinta antara dirinya dengan Salina. Ditambah dengan kehadiran Zulkifli yang berkerja di syarikat milik Taufik. Api cemburunya marak tanpa di pinta. Dan dia berusaha agar Salina menyintainya.

Dan sesungguhnya, mereka memang ditakdir bersama. Apabila Salina bersedia menerima cinta Taufik. Dan mereka melayari bahtera cinta dengan bahagia.

Namun, sedang hangat menyemai rasa datang musibah tidak dipinta. Isabella membuat onar dengan mengatakan dia hamil hasil hubungan cintanya bersama Taufik. Sedangkan dia tahu Taufik tidak pernah menyentuhnya ketika mereka bersama dahulu. Taufik tertekan. Semua orang menyalahkannya termasuk isteri tercinta. Dia buntu. Tiada lagi kepercayaan untuk dirinya. Dan dia tidak diberi peluang untuk membela diri.
Bersama rasa kecewa, Taufik membawa diri ke luar negeri. Memujuk hati sendiri. Merendam lara diri. 
Kebenaran terungkai sudah, Salina menyesali ketelanjuran diri. Menuduh suami yang setia tanpa usul periksa. Kekesalan  mencengkam jiwa lantas Taufik dijejaki.

Menemui suami tercinta yang sudah tercalar hatinya bukanlah mudah untuk Salina memujuk Taufik memaafkankan dirinya. Taufik mengeraskan hatinya walaupun sayang masih menebal dan rasa kasih dan kasihan pada Salina yang sedang sarat itu.

Akhirnya Taufik melembutkan hatinya, menepis ego demi kebahagian masa hadapan. Sesungguhnya 'tiada lagi setelah kau apatah lagi sebelummu...'

Tuesday, 1 November 2011

KaTa- kAtA MuTiArA...bUAt rEnUnGaN bEr$AmA

"Ambillah waktu untuk berfikir, itu adalah sumber kekuatan. Ambillah waktu untuk bermain, itu adalah rahsia dari masa muda yang abadi. Ambillah waktu untuk berdoa, itu adalah sumber ketenangan. Ambillah waktu untuk belajar, itu adalah sumber kebijaksanaan. Ambillah waktu untuk mencintai dan dicintai, itu adalah hak istimewa yang diberikan Tuhan. Ambillah waktu untuk bersahabat, itu adalah jalan menuju kebahagiaan. Ambillah waktu untuk tertawa, itu adalah musik yang menggetarkan hati. Ambillah waktu untuk memberi, itu adalah membuat hidup terasa bererti. Ambillah waktu untuk bekerja, itu adalah nilai keberhasilan. Ambillah waktu untuk beramal, itu adalah kunci menuju syurga."

"Semulia-mulia manusia ialah orang yang mempunyai adab yang merendah diri ketika berkedudukan tinggi, memaaf ketika berdaya membalas dan bersikap adil ketika kuat." ~ Khalifah Abdul Malik Marwan

"Kebanyakan orang membuang banyak masa dan tenaga untuk memikirkan masalah dan bukan cuba untuk menyelesaikannya."

"Kecantikan yang abadi terletak pada keelokkan adab dan ketinggian ilmu seseorang, bukan terletak pada wajah dan pakaiannya."

Tuesday, 8 November 2011

AnTaRa nOveL PaLinG Be$tttt...Aku BaCa LeRRR

Sinopsis Novel 'Pergilah Sepi'

"Bila Kegirangan singgah di hati, kesepian terus berlalu pergi"

Sinopsis novel: 
Andai jodoh bukan suatu ketentuan, pasti Afiqah mampu menolak kehadiran Syafiq dalam hidupnya. Apatah lagi, perkahwinan itu bagaikan satu pelarian bila terjadinya peristiwa yang mengaibkan.
Terlalu payah bagi Afiqah untuk meminggirkan segala kekecewaan dan menerima begitu sahaja apa yang ditakdirkan. Tanpa sekelumit rasa kasih terhadap Syafiq,bagaimanakah Afiqah mampu menutup kehambaran dan mencipta kebahagian.

Menyedari kesilapan diri, Syafiq cuba sedaya upaya mencorak kehidupan barunya. Meski sukar untuk menembusi benteng kemarahan Afiqah namun jauh di sudut hati, Syafiq mohon akan sampai ketikanya Afiqah mengerti kemurnian kasihnya. Hakikat hatinya tidak dapat dibohongi bahawa Afiqah adalah cinta pandang pertamanya.

Kata orang, kita akan rasa kehilangan apabila orang yang dibenci telah jauh dari mata. Sayangnya, kesedaran itu terlewat hadir dan hanya menambah luka di hati. Di manakah silapnya? Syafiqkah yang telah berubah atau Afiqahkah puncanya? Tertutupkah pintu kemaafan di antara mereka hanya kerana saling curiga dan salah sangka?

Namun, bila Zek, teman lama Afiqah muncul menagih janji, Afiqah tak tega membiarkan rumah tangga Tuminah iaitu isteri Zek yang merupakan kawan Afiqah jua porak peranda. Mentelah Tuminah disahkan mengandung. Kepada Zek dikhabarkan dirinya bahagia bersama Syafiq. Meskipun itu yang dirasa dalam hati untuk meluahkan Afiqah tak berdaya.

Untuk apa menongkah arus, hidup musti diteruskan. Afiqah tekad melupakan segala sengketa dan salah sangka pada Syafiq. Akhirnya, Afiqah menerima cinta Syafiq dan melayari kehidupan dengan bahagia.


Sinopsis Novel 'Cinta 3 Suku'



Sinopsis novel :

‘SKETSA Perang’ di pertengahan jalan menjadi detik pertemuan pertama antara Minah Sewel dan Mamat Tiga Suku. Sejak itu, pertemuan demi pertemuan tercipta. Anehnya, setiap pertemuan dihiasi insiden perlanggaran.

Iman – gadis comel yang nakal dan berperwatakan kasar atas dasar mahu melindungi diri lantaran pengalaman masa silam. Kehilangan abah tersayang menjadikan dia sebatang kara. Kebencian si ibu tiri menambah lara hidupnya lantas dia membawa diri ke kota. Kehadiran Suhaila dan Razif secara tidak dirancang membolehkan dia menumpang kasih dan sayang.

Arie – pertemuannya dengan Iman menghadirkan seorang musuh dalam hidupnya. Si Minah Sewel! Sikap kasar dan mulut celopar gadis itu menimbulkan kejengkelan di hatinya. Tidak seperti kekasihnya yang manja dan pandai menggoda.

Iman dan Arie tidak sehaluan. Seorang ke simpang kiri, seorang lagi ke selekoh kanan. Tetapi, haluan berbeza itu membawa mereka ke satu jalan lurus bernama keserasian. Namun tiada seorang pun menduga lorong yang sedang mereka lalui itu rupa-rupanya penuh dengan onak dan duri.

Sinopsis Novel 'Sepi tanpa Cinta'

"Ku tetap menanti selagi ada rasa di sebalik rindu yang tegar"

Sinopsis novel:

Haziqah, seorang gadis yang mengimpikan kebahagian bersama insan kesayangannya, Yusri. Tapi hajatnya itu terkubur begitu sahaja apabila ada insan yang tak senang dengannya membuat onar sehingga kesucian dirinya dipersoalkan. Yusri yang termakan dengan fitnah itu bertindak meninggalkan dirinya walaupun hari bahagia mereka bakal menjelma tidak lama lagi.

Namun, Haziqah nekad. Majlis perlu dilaksanakan. Yang penting, fitnah dapat ditamatkan. Biarpun Fakrul tidak pernah dicintai, dia rela asalkan kesucian dirinya dapat dibuktikan. Tetapi malang, perkahwinan yang tercipta itu hanya menambahkan penderitaan yang sedia tergalas di bahu. Dia dikeji. Di kasari perasaannya sehingga hancur lebur hatinya.

Cinta Fakrul bukan untuk Haziqah. Hatinya masih mencintai Azura. Gadis pertama yang dicintainya, tetapi sayang Azura curang padanya. Azura tidak setia padanya. Dia benci perempuan yang tak setia. Dia benci pada Azura tetapi kebencian itu di alih pada Haziqah. Baginya semua perempuan sama sahaja. Hatinya menuduh melulu. Dia bencikan perkahwinan ini. Perkahwinan ini tidak pernah dipersetujuinya. Hanya kerana ikutkan kata ibunya dia terperangkap dalam perkahwinan ini. Dirinya memberontak dalam diam. Haziqah menjadi mangsa. Dia tidak peduli perasaan Haziqah. Sungguh dia tak peduli.

 Kejadian malang menimpa Haziqah. Dirinya menjadi mangsa ketidakpuasan hati Melati. Melati mengupah seorang lelaki bernama, Leman untuk menakut-nakutkan Haziqah tetapi Leman ingin memperkosa Haziqah. Mujur Fazkrul datang tepat pada masanya. Leman tidak sempat melaksanakan niat buruknya itu. Tetapi Haziqah yang tercedera dalam usaha menyelamatkan diri, menjadi trauma akibat kejadian itu. Sudahlah diri yatim piatu, dianiaya orang yang dengkikan dirinya pulak. Fakrul berasa bersalah pada Haziqah. Rasa diri gagal menjaga isterinya itu. Walau tiada cinta antara mereka, tanggungjawab diri tetap tertunas dalam hati.

Cinta itu indah. Fakrul tak sedar bila dirinya mula jatuh cinta. Bagaikan tak percaya bila dirasakan cintanya mulai berputik terhadap Haziqah. Fakrul tak tahu apa yang perlu dilakukan agar Haziqah percaya pada pengakuannya. Haziqah bagai sengaja mendera hati dan perasaannya. Dia akui kesilapan diri tatkala di awal perkahwinan dulu dirinya sering menuduh Haziqah. Dan kini dia percaya segala fitnah yang dilemparkan pada Haziqah itu palsu semata. Haziqah masih suci. Dia pasti tentang itu.

Dalam sengketa ada rindu. Haziqah tidak tahu bila perasaan itu datang. Dirinya terlena dengan pujukan Fakrul. Sekuat mana dia menidakkan perasaannya, semakin kuat bayangan Fakrul memenuhi matanya. Dia resah. Egonya tinggi, setinggi gunung kinabalu.

Namun, belum sempat dirinya mengakui perasaan sayangnya pada Fakrul, Yusri hadir kembali dalam hidupnya. Merayu untuk dimaafkan segala kesalahannya. Meminta Haziqah memberikan peluang kedua kepadanya. Haziqah menolak. Bukan kerana dirinya berdendam dengan Yusri. Tapi kerana cintanya hanya untuk suaminya, Fakrul.

Disangka panas sampai ke petang, rupanya hujan ditengahari. Di kala bahagia mulai menjelma, datang badai melanda hidupnya lagi. Hanya kerana berahsia, hidupnya di sisih Fakrul. Sesungguhnya Fakrul tidak dapat menerima hakikat yang Haziqah sanggup melakukan begitu padanya. Selama ini disangkanya, Haziqah sudah dapat menerima dirinya, rupanya dirinya masih di anggap orang asing oleh isterinya sendiri. Kecewa hatinya bukan sedikit.

Haziqah pergi membawa hati yang lara. Pulang ke kampung untuk merawat hati. Melati berasa sudah sampai masanya dia menamatkan segala dendam kesumat yang sekian lama bersarang di hati. Rumah Haziqah dibakar sehingga Haziqah nyaris mati kelemasan terhidu asap. Bayi dalam kandungannya tidak dapat diselamatkan. Haziqah menyalahkan Fakrul atas apa yang berlaku. Begitu juga keluarganya. Fakrul tertekan. Dan mengalah. Dia menurut kata Haziqah yang mahukan perpisahan.

Setahun berlalu. Tiada khabar berita dari Fakrul. Haziqah kerinduan namun ego menghalang untuk dia merisik khabar. Melati sudah menerima hukuman atas perbuatannya. Dia dijumpai dengan tangan terikat tanpa pakaian dalam semak. Leman pelakunya pun sudah di tangkap polis.

Hafiz, abang tiri Haziqah bertindak menemukan mereka berdua tanpa pengetahuan Haziqah. Fakrul mengambil kesempatan ini untuk meminta maaf atas kesilapannya selama ini. Haziqah juga mengakui kesilapan diri. Dan mereka sepakat untuk membina semula rumahtangga mereka dengan lebih bahagia selepas ini.




Sinopsis Novel 'Kau Yang Satu'



Sinopsis novel : 

Kisah bermula apabila Datuk Mustaza ditimpa bencana di tengah lautan ketika memancing di Laut China Selatan. Dan diselamatkan oleh seorng nelayan bernama Sulaiman. Kerana ingin membalas budi hasrat menjodohkan anaknya Taufik dengan Salina iaitu anak Sulaiman di laksanakan.


Taufik menentang keras tindakan ayahnya kerana dia sudahpun mempunyai kekasih iaitu seorang modal terkenal bernama Isabella. Manakala Salina pula sudah mempunyai teman lelaki bernama Zulkifli, anak ketua kampung.

Namun jodoh tiada siapa dapat menghalang. Mereka disatukan walaupun hati dan perasaan diamuk tentangan. Jadi la mereka ibarat orang asing walaupun sebumbung.

Sekian lama serumah akhirnya Taufik kecundang dalam egonya. Tanpa disedari tumbuh bibit-bibit cinta antara dirinya dengan Salina. Ditambah dengan kehadiran Zulkifli yang berkerja di syarikat milik Taufik. Api cemburunya marak tanpa di pinta. Dan dia berusaha agar Salina menyintainya.

Dan sesungguhnya, mereka memang ditakdir bersama. Apabila Salina bersedia menerima cinta Taufik. Dan mereka melayari bahtera cinta dengan bahagia.

Namun, sedang hangat menyemai rasa datang musibah tidak dipinta. Isabella membuat onar dengan mengatakan dia hamil hasil hubungan cintanya bersama Taufik. Sedangkan dia tahu Taufik tidak pernah menyentuhnya ketika mereka bersama dahulu. Taufik tertekan. Semua orang menyalahkannya termasuk isteri tercinta. Dia buntu. Tiada lagi kepercayaan untuk dirinya. Dan dia tidak diberi peluang untuk membela diri.
Bersama rasa kecewa, Taufik membawa diri ke luar negeri. Memujuk hati sendiri. Merendam lara diri. 
Kebenaran terungkai sudah, Salina menyesali ketelanjuran diri. Menuduh suami yang setia tanpa usul periksa. Kekesalan  mencengkam jiwa lantas Taufik dijejaki.

Menemui suami tercinta yang sudah tercalar hatinya bukanlah mudah untuk Salina memujuk Taufik memaafkankan dirinya. Taufik mengeraskan hatinya walaupun sayang masih menebal dan rasa kasih dan kasihan pada Salina yang sedang sarat itu.

Akhirnya Taufik melembutkan hatinya, menepis ego demi kebahagian masa hadapan. Sesungguhnya 'tiada lagi setelah kau apatah lagi sebelummu...'

Tuesday, 1 November 2011

KaTa- kAtA MuTiArA...bUAt rEnUnGaN bEr$AmA

"Ambillah waktu untuk berfikir, itu adalah sumber kekuatan. Ambillah waktu untuk bermain, itu adalah rahsia dari masa muda yang abadi. Ambillah waktu untuk berdoa, itu adalah sumber ketenangan. Ambillah waktu untuk belajar, itu adalah sumber kebijaksanaan. Ambillah waktu untuk mencintai dan dicintai, itu adalah hak istimewa yang diberikan Tuhan. Ambillah waktu untuk bersahabat, itu adalah jalan menuju kebahagiaan. Ambillah waktu untuk tertawa, itu adalah musik yang menggetarkan hati. Ambillah waktu untuk memberi, itu adalah membuat hidup terasa bererti. Ambillah waktu untuk bekerja, itu adalah nilai keberhasilan. Ambillah waktu untuk beramal, itu adalah kunci menuju syurga."

"Semulia-mulia manusia ialah orang yang mempunyai adab yang merendah diri ketika berkedudukan tinggi, memaaf ketika berdaya membalas dan bersikap adil ketika kuat." ~ Khalifah Abdul Malik Marwan

"Kebanyakan orang membuang banyak masa dan tenaga untuk memikirkan masalah dan bukan cuba untuk menyelesaikannya."

"Kecantikan yang abadi terletak pada keelokkan adab dan ketinggian ilmu seseorang, bukan terletak pada wajah dan pakaiannya."